Sunday, January 30, 2011

2011 Vacation (Part I)

Liburan gue berawal dari tanggal 4 Januari 2011. Oiya, sebelumnya gue kasi tau ini liburan gue dalam rangka libur kuliah semester ganjil. Nun jauh hari sebelumnya gue emang udah merencanakan liburan ini sebaik mungkin mulai dari destinasi transportasi sampai akomodasi. Ya, pokoknya semua udah rapi tersusun dalam pikiran gue. Beruntung juga tiba-tiba dewi fortuna serasa memberikan jalan yang mulus buat gue, permasalahan transportasi langsung gue selesaikan gara-gara dapet tiket promo mandala bolak-balik Jakarta-Jogja (*Ingat! ini dewi fortuna masih membantu).
Yak, hari keberangkatan pun tiba dan ketika itu gue harus sedikit tergesa-gesa karena bangun kesiangan dan takut kena macet ke airport. Berangkatlah gue dianter Tigor dari rumahnya (temen gue), langsung ke terminal busway kampung melayu. Dari situ gue berpisah dan melanjutkan perjalanan sendiri sampai di stasiun gambir. Di Gambir gue harus menunggu Nisa’ul Musyahadah tercinta (selanjutnya kita sebut dia Mamat--dia pacar gue) yang mana sebelumnya gue udah janjian untuk berangkat bareng dia ke airport. Setelah cukup lama menunggu akhirnya dia muncul dengan cengar cengir tanpa dosa padahal gue udah nungguin dengan penuh kegelisahan takut aja ketinggalan pesawat. Berangkatlah gue dengan Damri dari stasiun gambir ke Bandara. Sepanjang perjalanan tidak ada yang spesial hanya obrolan-obrolan biasa, bahkan mungkin garing karena mungkin di satu sisi gue udah ga tahan pengen meninggalkan Jakarta sesegera mungkin dan di sisi lain mungkin si Mamat ga tau mau ngomong apa karena bingung harus melakukan apa untuk mencegah gue liburan yang meninggalkannya sendirian (hihihi). Perkiraan gue, gue bakal nyampe bandara mepet dan ga ada waktu buat perpisahan-perpisahan berlebihan atau apalah itu yang pake nangis-nangisan kaya di pilem-pilem. Eh ternyata, gue nyampe di airport lebih cepat satu jam setengah dari waktu seharusnya gue check-in dan berangkat (pasti si Mamat sangat senang). Karena masih lama yaudah gue pacaran dulu di airport. Suasananya waktu itu sepi, ga banyak orang yang mau berangkat, ga ada kesibukan-kesibukan yang kelihatan ribet, ga ada antrean panjang, dan yang paling menyentuh kebanyakan penumpang bergaya santai, bawa ransel, bersendal jepit, nenteng-nenteng kamera, pokoknya suasana liburan banget.
Singkat cerita gue melalui waktu menunggu pesawat bersama si Mamat dengan obrolan-obrolan romantis yang pasti bikin banyak orang iri (Iya sayang, ini emang bohong. Biar kayaknya kita romantis aja). Akhirnya waktu menunjukkan pukul 09.30 WIB dan itu berarti gue udah harus berangkat (hiks hiks). Tiba-tiba mengalun lagunya Chantal Kreviazuk, Leaving On A Jet Plane. So kiss me and smile for me Tell me that you wait for me Hold me like you never let me go Cause I’m leaving on a jet plane and I don’t know when I’ll be back again. Tiba-tiba si Mamat memotong, “Eh sayang, emang iya kamu ga tau pulang tanggal berapa? Kan kamu udah beli tiket tanggal 12 balik ke Jakarta.” Gue jawab, “Ya kan ga ada yang tau sayang, kan ga ada yang pasti.” Setelah itu gue melakukan perpisahan singkat dengan si Mamat, ya cukup dengan pelukan erat dan satu ciuman di jidat akhirnya dia harus merelakan kepergian gue walaupun di mukanya keliatan banget ga ikhlas. Sambil jalan ke ruang tunggu keberangkatan gue terus berpikir omongan gue barusan yang menyatakan ketidakpastian pulang dalam liburan gue ini. Tiba-tiba suasana bandara terasa mencekam dan menjadi gelap. Awan mendung tiba-tiba muncul menghalangi sinar matahari yang tadinya begitu cerah. Hm, bakal ada apa ya?

2011 Vacation (Intro)

Akhirnya ada waktu juga untuk bisa nulis gara-gara kesibukan bulan desember yang isinya ujian ujian dan ujian, ditambah kesibukan bulan januari yang isinya liburan liburan dan liburan (hahaha). Well, untuk postingan pertama di 2011 ini gue memilih untuk menceritakan liburan gue. Kenapa gue memilih itu karena emang ga ada lagi yang bisa di posting (haha). Ga mungkin kan gue bikin puisi-puisi cinta, atau karya sastra berat yang dibaca sekali belum tentu ngerti, atau cerpen, atau malah novel. Hm, karena liburan gue lumayan lama dari tanggal 4 ampe 27 Januari jadi gue bikin ceritanya bertahap, sepenggal demi sepenggal sepotong demi sepotong. Yaudah sekian prolognya mudah-mudahan ada yang membaca. *harapan blogger kekurangan pembaca