Tuesday, September 14, 2010

Indonesian Hospitality


Kejadian – kejadian yang kita alami dalam hidup ini seringkali tidak dapat kita duga dan memberikan banyak pesan – pesan yang sangat berguna. Berikut ini adalah cerita perjalanan gue yang memberikan gue pelajaran tentang keramahan orang – orang Indonesia.

Gue mau liburan ke Bali. Waktu itu lagi liburan semesteran dan liburan ke Bali jadi acara yang menarik banget menurut gue. Gue udah ngajak temen – temen, sayangnya mereka semua ga bisa. Faktor finansial jadi alasan utamanya. Maklum mahasiswa. Ya sudahlah the show must go on! Gue berangkat sendirian. Pagi itu juga gue packing barang – barang, abis itu gue mandi. Rencana gue di perjalanan ini, gue ga mau ngabisin banyak duit buat transportasi. Jadi gue bikin rancangan rute yang semurah mungkin. Rute gue adalah dari Jogja ke Surabaya, dari Surabaya ke Banyuwangi, di Banyuwangi naik kapal ke Gilimanuk, dari Gilimanuk ke Denpasar, di Denpasar gue udah janjian bakal dijemput temen gue. Semuanya naik ekonomi. Prediksi gue, biaya yang bakal gue habisin sekitar 120ribuan. Bahkan mungkin bisa kurang dari itu. Jadi gue bawa duit hanya 150ribu di dompet.

Jam menunjukkan pukul 11 siang, persiapan gue udah beres. Gue siap berangkat. Gue minta tolong temen gue buat nganterin ke terminal giwangan Jogja. Di terminal gue nyari bis tujuan Surabaya. Sesuai rencana gue nyari bis yang namanya Mira. Ini bis recommended banget. Harganya emang ekonomi tapi fasilitasnya pake AC. Keren kan. Gue dapat tempat duduk di paling depan dekat sama tempat kernet. Sambil nunggu bis berangkat, gue ngobrol ama si abang kernet. Ga taunya si abang kernet nawarin ke gue kartu langganan. Kata dia kartu langganan ini bisa dipakai biar dapat diskon kalo naik bis ini lagi. Ga salah kan kalo bis ini emang recommended banget. Udah murah dapet diskon lagi. Di bis ini gue ngeluarin duit 30 ribu untuk tiket ke Surabaya, berarti dana gue tinggal 120 ribu. :mantap:

Setelah melewati perjalanan yang cukup melelahkan dari jam satu siang di Jogja akhirnya gue sampai di surabaya jam delapan malam. Ya, perjalanan gue menghabiskan waktu sekitar tujuh jam. Di terminal purabaya, atau biasa dikenal terminal bungurasih ini gue langsung mencari bis selanjutnya yaitu bis tujuan surabaya – banyuwangi. Gue pun bergerak menuju tempat pemberangkatan bis. Untuk menuju kesana gue harus melewati lautan “mas – mas” yang sumpah perhatian banget. Mereka nanya gue mau kemana lah, mau naik bis apa lah, wow luar biasa ramah – ramah ya orang Indonesia. :wakakkakak:

Di ruang tunggu gue ketemu ama petugas terminal, gue nanya ke dia dimana bis tujuan banyuwangi. Petugas itu kemudian memberi tahu gue dan langsung menuju kesana. Kondisi terminal di malam hari yang ternyata masih sangat ramai membuat gue sedikit kesusahan menemukan bis yang dimaksud. Di balik kerumunan manusia akhirnya gue melihat sebuah bis dengan tulisan Semarang – Banyuwangi. Woah, bahagianya melihat tulisan itu. Gue pun bergegas menuju ke dalam bis dan duduk manis disana. Di bis ini gue ngeluarin duit sekitar 40 ribuan untuk tiket, itu berarti dana gue tinggal 80 ribu. Di dalam bis gue langsung tertidur mungkin karena capek, dan gue tinggal menunggu dibangunkan kalau sudah sampai di Banyuwangi.

Probolinggo abis! Probolinggo abis!” Tiba – tiba suara teriakan itu membangunkan gue. Gue melihat ke sekitar ternyata seluruh penumpang udah turun semuanya tinggal gue sendiri. Seorang kernet bis berkata ke gue, “Dek, turun disini. Bisnya mau istirahat.” Gue bingung, “Lho mas? bukannya tadi saya beli tiket sampai banyuwangi?” Kata si kernet, “Gak dek, bisnya cuma sampai disini nanti cari bis lain di terminal aja.” What?! Sambil masih setengah sadar akhirnya gue turun dari bis dan hati masih dalam keadaan jengkel setengah mati. Ternyata gue diturunin di terminal Probolinggo dan itu masih jauh banget dari Banyuwangi. Saat itu jam 2 malam dan gue terlunta – lunta di tempat yang ga familiar banget buat gue. Gue lihat hp dan ternyata hp gue baterainya habis. Apes banget. Berusaha ga memikirkan kesialan gue akhirnya gue cari bis lagi di terminal yang sepi itu. Gue tanya ke pedagang disitu dan pedagang itu ngasi tau gue bis yang ke banyuwangi. Di bis itu gue harus ngeluarin duit lagi untuk ke banyuwangi sekitar 30 ribu dan untuk gue makan di terminal sekitar 10 ribu. Itu berarti dana di dompet gue tinggal 40 ribu. Dalam hati gue setelah bis ini sampai di pelabuhan gue harus ambil duit di atm.

Malam yang dingin membuat gue tertidur lelap di dalam bis “darurat” itu. Angin yang berhembus lewat jendela dan deru mesin bis menjadi lagu tidur buat gue. Tak terasa gue pun terbangun dan matahari sudah mulai menampakkan dirinya. Kelihatannya ini sudah jam 6 pagi. Gue tengok ke kanan kiri jendela bis, mencoba mencari tahu dimana posisi gue sekarang. Tiba – tiba dari sebuah toko di pinggir jalan gue melihat alamat yang tercantum di papan itu. Ternyata gue sekarang ada di desa srono. Gue mulai berfirasat ga enak. Gue lihat lagi tiket bis gue. Dan ternyata… OH MY GOD!!! Srono itu desa setelah Banyuwangi. Sial, gue keterusan. Gue yang mulai gelisah karena hp sudah mati dan uang di dompet gue yang udah mau habis mencoba bertanya ke kernet. “Pak, saya mau ke pelabuhan Ketapang.” Si kernet menjawab, “Wah, sudah keterusan dek. Nanti di depan saya turunin di pertigaan aja ya.” Gue pun turun dari bis dengan kesialan gue yang kedua kalinya. Kesialan gue ini bener – bener beruntun. Mungkin penggambarannya seperti “sudah jatuh tertimpa tangga lagi”.

Di pinggir jalan gue mencoba mencari pertolongan. Ternyata di situ ada tiga orang tukang ojek yang lagi mangkal. Gue bertanya ke tukang ojek, “Pak saya mau ke pelabuhan Ketapang untuk ke Bali tapi saya tadi ketiduran di bis.” Kata tukang ojek, “Waduh dek, pelabuhannya kan jauh. Kalau naik ojek dari sini bisa 50 ribu lebih.” Buset?! Mahal amat. “Waduh, saya cuma ada duit 40 ribu pak, kecuali ada atm disini saya bisa ambil duit.” Kata si tukang ojek, “Oh yaudah, saya antar ke pasar saja disana nanti ada atm trus nanti saya antar ke tempat bis yang langsung ke Denpasar nanti bayar saya 10 ribu aja dek.” Woaw! baik sekali bapak ini. Bapak ini tiba – tiba menjadi malaikat yang membantu gue keluar dari kesialan – kesialan gue. :hahahahaha:

Akhirnya gue pun meluncur naik motor untuk ambil uang di atm terus menunggu bis di pinggir jalan yang ditunjukkin sama si Bapak tukang ojek nan baik hati. Saking baiknya, dia mau nungguin gue sampai bisnya datang. Woaw, sekali lagi orang Indonesia memang ramah dan baik banget. :iloveindonesia: Akhirnya bisnya datang juga dan gue berpisah dengan si Bapak tukang ojek lalu mengucapkan terima kasih yang sebesar – besarnya. Bis yang gue naikin itu langsung menuju terminal ubung denpasar tanpa ada halangan dan kesialan – kesialan lagi. Gue akhirnya sampai di bali dan bersenang – senang disana.